Selasa, 20 Desember 2011

DALIL DALIL TENTANG DAKWAH

Dalil-dalil tentang dakwah dan tabligh
Seputar Jamaah tabligh
Firman Allah swt:

“Dan siapakah yang lebih baik perkataanya daripada orang yang menyeru(manusia) kepada Allah dan mengerjakan amal shaleh dan berkata, “sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri (muslim)”. (Fishilat: 33).

“Dan berilah peringatan, sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang beriman.”

“Dan suruhlah keluargamu (umatmu) dengan sholat dan bersabarlah atasnya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, kamilah yang memberimu rezeki. Dan akibatnya (yang baik) itu bagi orang yang bertakwa.” (Thaha: 132)

“Hai anakku dirikanlah sholat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah atas apa-apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah urusan yang di utamakan.” (Luqman: 17)

Dan hendakklah ada di antaramu segolongan umat yang mengajak (manusia) kepada kebaikan), menyeru kepada yang ma’ruf dan mencegah yang mungkar, dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (Ali Imran: 104)

Kalian adalah sebaik-baik umat yang di lahirkan bagi manusia, kalian menyuruh (berbuat) kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran dan kalian beriman kepada Allah.” (ali imran: 110)

Tiada kebaikan pada kebanyakan bisikan mereka, kecuali orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah atau berbuat kebaikan, atau mengadakan perdamaian antara manisia. Dan barang siapa berbuat demikian karena mengharap ridho Allah, maka Kami akan memberinya pahala yang besar.” (an-Nisa: 114)




Hadist Rasulullah saw:

Dari abu sa’id Al-khudri ra. Berkata, “aku mendengar Rasululla saw. Bersabd, “Barang siapa melihat kemungkaran di lakukan di hadapannya, maka cegahlah dengan tangannya. Jika tidak mampu, maka dengan lidahnya. Jika tidak mampu maka bencilah dengan hatinya. Dan itu adalah selemah-lamahnya iman.” (Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah, Nasa’i-At-targhib)

Dari nu’man bin Basyir ra., Nabi bersabda “perumpamaan seseorang yang berada dalam batasan Allah dan orang yang melanggar batasan-Nya, adalah seperti dua kelompok manusia yang naik sebuah perahu. Sebagian mereka duduk di bagian atas dan yang lainnya di bagian bawahnya. Orang-orang yang di bawah itu, jika memerlukan air maka yang di bagian bawah itu berkata, “seandainya kita lubangi saja bagian bawah perahu ini, tentu kita tidak menyusahkan orang-orang di atas!!” Apabila orang yang di bagian atas membiarkan mereka, maka semuanya akan celaka. Dan jika yang di atas mencegah mereka, maka semuanya akan selamat.” (Bukhari, Tirmidzi)

Dari ibnu mas’ud ra. Berkata, Rasulullah saw. Bersabda, “penyebab utama kehancuran Bani Israil adalah, jika orang(sholeh) di antaranya mereka bertemu dengan pelaku maksiat, ia berkata, “Takutlah kamu kepada Allah,  jangan berbuat begitu, karena hal itu tidak halal bagimu!” kemudian esoknya orang sholeh itu bertemu kembali dengan orang orang itu dalam keadaan yang sama, tetapi ia tidak melarangnya, bahkan orang sholeh itu makan, minum, dan duduk bersamanya. Ketika mereka berbuat demikian, Allah swt. menyatukan hati mereka (hatinya di samakan dengan hati pelaku maksiat tersebut). Kemudian Rasullulah saw. Membaca ayat, ‘Lu’inal ladzina kafaruu min banii Israaiila…samapi humul fasiqun.”  Yang artinya, “Telah di laknat orang-orang kafir dari Bani Israil melalui lisan Dawud dan ‘Isa putra maryam. Hal itu di sebabkan mereka durhaka dan melampaui batas. Mereka tidak saling melarang kemungkaran yang mereka lakukan. Sungguh amat buruk apa yang mereka lakukan itu. Engkau lihat kebanyakan dari mereka mengangkat orang-orang kafir menjadi pemimpin. Sungguh amat buruk apa yang mereka sediakan bagi diri mereka, yaitu kemurkaan Allah ke atas mereka dan mereka kekal dalam Adzab. Dan jika mereka beriman kepada Allah, kepada Nabi dan apa-apa yang di turunkan kepadanya, tentulah mereka tidak akan mengambil orang-orang kafir menjadi pemimpin, tetapi kebanyakan mereka adalah orang-orang fasik.” Kemudian Nabi saw. Bersabda, “Ingatlah! Demi Allah, kalian harus mengajak kepada kebaikan dan mencegah keburukan,cegahlah mereka yang berbuat zhalim dan serulah mereka kepada kebenaran yang hakiki.” (Abu Dawud, Tirmidzi-At targhib)

Dari Jarir bin Abdullah ra. Berkata, “saya mendengar rasulullah saw. Bersabda, “Tidaklah seseorang berada di suatu kaum, dan ia berbuat maksiat, tetapi mereka tidak mencegahnya padahal mereka mampu mencegahnya, melainkan allah akan menimpakan kepada mereka bencana sebelum mereka mati.” (Abu Dawud, Ibnu Majah, Ibnu hibban, Al-ashbahani –AtThargib)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar